Baik atau Jahat

"Kawan, walau sejahat manapun tetap akan dipandang baik, manakala
musuh, walau sebaik manapun tetap dipandang jahat" - Lumrah kehidupan

"Sue tu jahat"
"Sue tu 2 kali lebih teruk dari aku"

Terdiam. keluhan.. (apekah dia sudah lupa ape yang dia buat pada saya? nak saya cerita? takpe. saya simpan aib itu)

Cepat cepat Istigfar. Istigfar banyak banyak bila saya tahu dan dengar ada kata-kata serupa ni bertebaran di kalangan kenalan saya. entah apa yang saya buat pada dirinya, sehingga sedalam ini kebencian nya pada diri saya.

Seingat saya, saya tak pernah sentuh kehidupannya, ganggu perhubungan nya, dan memberi dia tanggapan seburuk ini pada kenalan saya yang lain. tanyalah pada kenalan saya, ade saya labelkan sesiapa seteruk itu?  walau saya dimaki dihamun, dikeji, dihina, dianiaya tapi untuk saya melabel org, memang tak sebab itu bukan cara saya. Saya dididik menjadi seorang yang penyabar. namun kadangkala terbabas juga. Saya tahu dan sedar saya hanyalah hamba yang kerdil dan banyak khilaf nya.

Adakala terlintas di pemikiran saya, saya mahu bersua dengan manusia yang merasa diri nya seolah cukup mulia, cukup baik dan cukup sempurna sehingga sanggup memberi tanggapan buruk sebegitu pada diri saya. Dan jangan risau, saya bukan jenis manusia yang suka cari pasal, cari gaduh. Saya kalau mahu bersua sekalipun, sekadar nak bertanya, nak si dia menjelaskan apa ketidakpuasan hatinya terhadap diri saya. ape yang saya buat sehingga manusia ini merasakan saya berbuat sesuatu yang lebih teruk darinya?

Cuma satu, saya nak dia sedar akan hakikat seperti ini:

"satu jari ditunjuk kearah manusia lain, empat lagi jari menghala pada diri sendiri"

"Orang baik takkan melabel orang lain jahat, hanya yang Jahat nampak bayangan kejahatannya sendiri"

Saya selalu ingatkan diri saya, walau marah dan membenci, jangan sampai hanya terpandang keburukan sahaja. lihat juga dari sisi kebaikan, walau sedikit.

Terkilan juga saya, bilamana terdapat manusia yang berusaha  untuk memenangi hati sesorang, dengan memburukkan manusia lain agar diri tampak mulia. Terus terang saya katakan, itu kesilapan besar dan kotor cara tu. lagi banyak kita burukkan orang, makin banyak keburukan kita terserlah. Jangan buka aib orang dengan menutup aib sendiri. Zalim.

dengan cara sebegitu, mungkinkah kamu dapat miliki ketenangan?

Dan ingatlah awak bukan pemegang neraca timbangan.

saya merangkak nak menjadi lebih baik. tapi saya tak ganggu hidup orang, tak aniaya orang.

Peringatan buat diri saya..
biarkan dia..biarkan dia berbicara. Dia pun manusia lemah juga. dan maafkan dia. Semoga diberi hidayah buat dirinya dan jua untuk diriku. :)

"Ya Allah, aku mohon perlindungan dan dijauhkan dari sifat-sifat tercela dalam diri dan sesungguhnya Engkaulah sebaik baik pelindung"

Sucikan hatimu.

1 Response
  1. alialisa Says:

    saya mengalaminya jua..
    apa pun yang dilakukan tak pernah dipandang baik...


Jarimu menulis